Langsung ke konten utama

Masa Depan Mahasiswa Fakultas Hukum Di Era Modern

  

ECFL adakan webinar bertemakan "karir di masa depan untuk mahasiswa Hukum" (doc. Acta Diurna)

ACTADIURNA FH UNTAN - English Club Fakultas Hukum (ECFL) sukses adakan webinar bertemakan karir untuk mahasiswa Hukum yang diadakan secara Virtual via Zoom, pada Sabtu,(30/10/2021). Acara ini sukses diselenggarakan dengan menghadirkan pemateri dari berbagai profesi hukum diantaranya, dosen Fakultas Hukum, Notaris, dan Kejaksaan.

Bintang Olga S.H salah seorang Alumni FH Untan yang sekarang bekerja sebagai Jaksa di Kejaksaan Negeri Tanjung Perak menyampaikan peluang karir dan profesi yang banyak dicari pada era modern.

“Peluang karir yang bisa didapat mahasiswa fakultas hukum itu sangat banyak, keuntungan kita menjadi mahasiswa fakultas hukum adalah terdapat banyak kesempatan untuk berkarier dimanapun karna dengan adanya kemajuan teknologi ini beberapa profesi bisa digantikan dengan robot, berbeda halnya dengan profesi hukum dimana kita semua para penegak hukum harus mampu menegakkan keadilan dan punya rasa keadilan yg tidak bisa digantikan oleh robot." Ujarnya.

Tak hanya itu, Evi Purwanti SH.LLM selaku Dosen FH Untan bagian Hukum Internasional juga memberikan tanggapan mengenai masalah yang sering dihadapi oleh mahasiswa dalam mencari potensi karir yang baik. 

Mahasiswa tidak terlalu peduli dengan masa depannya sehingga belajar dengan asal-asalan yg penting lulus tanpa memperhatikan ilmu yg didapat. Untuk kondisi sekarang dlm pandemi yg menggunakan pembelajaran full online hasil  belajar tidak maksimal karena banyak yg tidak fokus pada perkuliahan, hanya mementingkan presensi. Mahasiswa masih belum tau cita-citanya sehingga masih bingung untuk menentukan pilihan pada matkul konsentrasi.”. Ucapnya.

Selanjutnya Hellen Eliazabeth Simamora S.H M.Kn juga mengatakan apa saja yang dapat dipersiapkan oleh para mahasiswa FH Untan dalam menghadapi sistem nepotisme dan sistem sogok yang masih ada demi mendapatkan karir yang baik bagi mahasiswa.  

Uang Rp. 100.000,00 diinjak, dilecekkan dan dikotori pun akan tetap diambil orang, dimanapun dia terjatuh maka jadilah individu yang bernilai. nepotisme merupakan hal yang sampai saat ini belum bisa dikurangi karena adanya faktor kekuasaan, kepentingan, keluarga dan sebagainya. Saya pribadi tidak setuju dengan nepotisme, meskipun di dunia kerja hal itu sudah dianggap sebagai “kewajaran”. Sisi lainnya, adanya nepotisme merupakan cambuk bagi kita agar memotivasi diri menjadi lebih baik. Era keterbukaan saat ini cepat atau lambat akan memberikan peluang yang sama dalam hal kompetisi individu, maka persiapkan diri dengan maksimal. Lakukanlah segala sesuatu dengan sebaik-baiknya yang bisa kita lakukan, maka keberhasilan itu niscaya akan datang.” Tutupnya.

 



 

Reporter : Sifa Intania Widuri

Penulis : Puji Astuti

Editor : Selvia

Komentar

Postingan populer dari blog ini

Puisi : "Negara Lucu" Karya Ragil Eldar Leonanta

 Gambar Oleh LPM Acta Diurna Negara Lucu karya : Ragil Eldar Leonanta Terlahir dari sebuah perjuangan Pertumpahan darah tak terhindarkan Kini tercapai cita-cita yang diinginkan Melihat merah putih yang selalu dikibarkan. Namun sekarang rakyat sedang bersedih Melihat negara yang mulai teronggoti Akibat penguasa yang memperkaya diri Kebebasan di halangi oleh hukum di negeri ini Namun hanya untuk rakyat yang tidak bermateri Semua dapat  di manipulasi jika kau bisa memberi Pencuri kecil di tangkap dan di hakimi Kasus tikus berdasi di tutut-tutupi dan di lindungi Bagai pisau yang tajam ke bawah namun tumpul ke atas Yang kecil akan semakin tertindas Selucu inikah negeriku ? Wakil rakyat namun tak memihak kepada rakyat Penuh dengan aturan yang hanya membuat benturan Tak pernah menuntun namun selalu di tuntut Tak sehaluan dapat mengancam diri sendiri Bagai boneka yang selalu di leluconi Benar kata pendahulu negeri Perjuanganku akan lebih mudah melawan penjajah Namun kalian akan lebih berat kar

Kesadaran terhadap Toxic Relationship menjadi fokus TLF 2022

  Gambar oleh ActaDiurna FH Untan  ACTADIURNA FH Untan- Tanjungpura Law Festival 2022 yang diadakan oleh Justitia Club sukses menggelar webinar nasional dengan tema “Ketika Cinta Menjadi Toxic : Abuse In Relationship” melalui zoom meeting pukul 07.30-selesai pada Sabtu, (5/3/2022). Benny B Hendry selaku ketua panitia T anjungpura Law Festival (TLF) itu menerangkan bahwa , latar belakang Justitia club mengambil tema dalam webinar nasional ini karena maraknya kekerasan dalam hubungan yang sering dianggap remeh, “Latar belakang utamanya adalah semakin maraknya kekerasan dalam hubungan, kami melihat bahwa kekerasan dalam hubungan ini , apalagi hubungan dalam bentuk pacaran, sering dianggap remeh oleh banyak orang. Padahal dampak yang ditimbulkan sama saja, dan tindak kekerasan tidak dapat dibenarkan. Jadi tema TLF tahun ini mengangkat kekerasan dalam hubungan dengan tujuan memberikan atensi dan edukasi kepada masyarakat terhadap kekerasan , ” Ungkapnya. Benny B Hendry pun menam

ADAKAN SEMINAR SHOLARSHIP, ECFL UNTAN MEMBUKA PELUANG BAGI PEJUANG SCHOLARSHIP

  ECFL Fakultas Hukum Untan adakan Seminar SHOLARSHIP (doc. Acta Diurna) Minggu, 7 mei 2023. Salah satu LOK di Fakultas Hukum Universitas Tanjungpura, yaitu ECFL telah berhasil menyelenggarakan seminar menarik yang bertemakan "Tips and Tricks How To Get a Scholarship”.  Kegiatan ini merupakan kolaborasi antara English Club Faculty of Law Universitas Tanjungpura dengan Politeknik Aisyiyah Pontianak (POLITA) guna menjalin relasi satu sama lain. Tentunya acara yang diadakan di ruang Mini Teater Fakultas Hukum UNTAN ini sukses menarik minat para pejuang Scholarship dengan total empat puluh lima peserta yang termasuk di dalamnya beberapa perwakilan dari beberapa lembaga organisasi kampus di Universitas Tanjungpura seperti Al-Mizan, Imka Pijar, dan Acta Diurna. Seminar yang dimoderatori oleh Jamaludin ini dibagi menjadi beberapa sesi, diantaranya ialah opening yang merupakan penyampaian kata sambutan oleh President of ECFL, President of POLITA, President of BEM Fakultas Hukum dan juga s